Cerita Sex Kau Yg Minta Aku Yg Tersiksa (Enakkk) Temanku Yg Berhijab – Part 15

Cerita Sex Kau Yg Minta Aku Yg Tersiksa (Enakkk) Temanku Yg Berhijab – Part 15by adminon.Cerita Sex Kau Yg Minta Aku Yg Tersiksa (Enakkk) Temanku Yg Berhijab – Part 15Kau Yg Minta Aku Yg Tersiksa (Enakkk) Temanku Yg Berhijab – Part 15 Masih ku tatap jelas kepergian Gadis dengan baluran kesedihannya yang seolah membuat hati terpejam dengan rasa iba … namun aku berharap dia bisa mendapatkan nilai plus dari pelajaran ini, yang semoga akan ia ingat terus hingga kelam nanti… Pulang dengan rasa lemah […]

LnvRVyGRyM lWmrSrgmJx multixnxx-Women with Big Labia -3Kau Yg Minta Aku Yg Tersiksa (Enakkk) Temanku Yg Berhijab – Part 15

Masih ku tatap jelas kepergian Gadis dengan baluran kesedihannya yang seolah membuat hati terpejam dengan rasa iba …
namun aku berharap dia bisa mendapatkan nilai plus dari pelajaran ini, yang semoga akan ia ingat terus hingga kelam nanti…

Pulang dengan rasa lemah yang masih menyelimuti ke tidak tegaan ku kepada Gadis terus berlabuh di jiwaku dan membuat aku seperti tak berdaya melangkah dan melangkah, namun aku terus memotivasi dan memperkuat diri sendiri untuk melawannya …

“Lemes amat Ruu..?? kenapa kamu?” Tanya mba Yeni saat aku sampai di depan kontrakan dan kebetulan mba Yeni sedang berada di luar kontrakan..

“hehehehe gpp ko mba, biasa cuma kecapean aja…” Jawabku dengan senyum berusaha menyembunyikan masalah..

“Ohh gitu, yaudah mandi atuh biar seger, nanti langsung tidur..” Ucap mba Yeni lagi..

“Hehehe iya mbaa, aduhh jadi malu diperhatiin gini..” Jawabku lagi dengan senyum..

Kemudian aku pun masuk ke dalam…

Selesai mandi aku merasakan hal yang berbeda pada tubuhku, tubuhku yang tadinya lemas dan hanya lemah kini berubah menjadi terasa hangat dan memanas ,

hawa panas dingin langsung menyelimuti ku yang kurasakan dari ujung kepala hingga ujung kaki, aku pun lekas naik ke tempat tidur dan menggunakan selimut…
beberpa selimut sudah ku kenakkan namun hawa panas dingin tetap ada hingga aku merasa semakin tak tenang dan gelisah…

“Ya Allah, kenapa sih gw yaa.. ko badan gw jadi begini…” Ucapku dalam hati..

Karena tak tahan dengan keadaan ini, aku memutuskan untuk ke warung membeli obat masuk angin…

“Lhoo Ruu.. mau kemana lagi pake sarung gitu pula??” Tanya mba Yeni saat aku keluar kontrakan..

“Mau ke warung mba, cari obat masuk angin..” Jawabku dengan nada pelan dan menggigil kedinginan..

“Ya ampuuun… kamu sakit..?? yaudah sini biar mba kerokin aja…” Ucap mba Yeni lagi

Mendengar perkataan itu aku agak kaget

“Waduhh… jangan mba.. ngga enak sama suami mba nanti…” Jawabku dengan perasaan ragu..

“Udah kamu tenang aja, suami mba jaga malem ko.. yaudah mba cari minyak kayu putih sama uang logaman dulu ya..” Ucap mba Yeni sambil jalan masuk ke kontrakan ..

“Tapi mbaa… waduuhhh….” Ucapku namun sudah tidak di hiraukan mba Yeni lagi ..

Skip…

Setelah mba Yeni, mendapatkan uang logam dan minyak keroknya ia pun langsung masuk ke kontarkan ku..
aku pun sedikit malu dan merasa tidak enak hati karna sudah merepotkan ..
lalu aku pun melepas baju ku , agar punggungku mudah untuk dikerok oleh mba Yeni ..

5 menit kemudian saat aku sedang dikerok ..

“Waduhh mba jadi ngga enak banget nihh saya udah ngerepotin…” Ucapku kepada mba Yeni yang sedang mengerokku..

“Yaelah kya sama siapa aja kamu Ruu.. hehehe” Jawab mba Yeni..

“hehehe … aduuhh pelan pelan dong mba .. sakit nihh.. aduuhhh..” Ucapku yang agak kesakitan karna kerokan mba Yeni yang cukup dahsyat

“Yahh cemen nihh.. gitu aja sakit.. tahan dong hahaha..” Jawab mba Yeni lagi..

Setelah beberapa saat berlangsung dan proses mengerok selesai ..

“Sini mba Pijit kepalanya biar ngga pusing…” Ucap mba Yeni yang sedang memegang kepalaku..

“Wahh bolehh mbaa.. hehehe” Jawabku

Sungguh terasa nikmat dan enaknya pijitan mba yeni hingga mataku terpejam dan terbuka merasakan ke lihaian tangannya..
kemudian sesuatu menjadi lebih eksotis saat mba Yeni menurunkan pijitan tangannya ke leherku dan ke pundak,
bagaikan terbang diatas awan saat itu diriku merasakan kenikmatan indah nya pijitan mba Yeni yang cukup lama itu…

dan pada akhirnya kekonakkan mulai merangsang kuat saat aku rasakan hembusan nafas mba yeni yang mengenai leherku, perlahan… dan demi perlahan…
seakan aku sedang di manja seksualisme dan di pancing bermain cinta olehnya… aku berusaha diam dan tak banyak berkata saat tangan mba yeni terus menari nari di tubuhku..

“Astagaaaaa……… ahhhhh……” hanya perkataan itu yang bisa ku katakan dalam hati ku saat ini…

dan kenikmatan itu terus berlangung dan berlangsung…

“Ruuu… kamu masih kurang ngga.. hmmmm…. mbaa….. mauu…..” Ucap mba Yeni disaat sedang memijitku..

“Kenapa mba?? kurang apa maksudnya..?” Jawabku agak bingung ..

“Ehh ngga jadi deh Ruu maaf, tadi mba lagi melamun…” Ucap mba Yeni lagi ..

Aku langsung bertanya tanya saat mba Yeni mengatakan itu, apa sebenarnya maksud mba Yeni??
Jika memang benar dia ingin mengajakku untuk melanjutkan ke …..

“Ahhh gila gila ga mungkin laahh, sebenernya sih gw ngga nolak.. kalo dia ngajakin.. hehehe..” Ucapku dalam hati..

“Yaudah mba, udah cukup ko, udah agak enakan badan saya..” Ucapku kepada mba Yeni

“Beneran?? Yaudah kalo gitu Syukur dehh..” Jawab mba Yeni..

“hehehe iya mbaa makasih banyak ya mba (garuk garuk kepala) saya jadi ngerepotin kan..” Ucapku sambil tersenyum..

Saat aku berkata seperti itu, aku kaget saat menoleh mba Yeni, dan dia sedang merenungkan sesuatu..
seperti sedang ada masalah dan banyak pikiran dalam raut wajahnya ..

“Lho mba kenapa, ko cemberut gitu..?? waduhh apa saya ada salah yaa.. aduhh..” Tanya ku dengan perasaan tidak enak..

“Ngga ko Ruu.. gpp mba, cuman lagi kepikiran sesuatu aja…” Jawab mba Yeni..

“waduuhh… ceritain aja mba siapa tau saya bisa bantu gitu..??” Ucapku..

“Hmmmm….. yaudah mba cerita yaa…” Jawab mba Yeni..

“Ohh silakan mba, jangan kan cerita, nge dongeng pun saya dengerin mba.. hehehe” Ucapku berusaha mengiburnya..

Akhirnya mba Yeni pun menceritakan masalahnya…

ternyata dibalik rumah tangga mba Yeni ada sebuah keganjalan, padahal mereka menikah sudah 5 tahun lebih dan belum sampai berumur 7 tahun, tapi ia sering bertengkar dengan suaminya, hanya karna hal sepele, dan hal itu terjadi saat mba Yeni mempunyai anak yang ke 2.

dan semenjak itu lah, suaminya mulai bertindak kasar dan bermain tangan pada mba Yeni, memang sepertinya mereka tidak pernah ada masalah tapi kenyataannya mereka selalu bertengkar, dan mba Yeni selalu menutupinya kepada tetangga tetangganya karna rasa malu,

Kasih sayang suaminya berubah begitu drastis, yang tadinya penyayang, bertutur kata lembut, berperilaku lembut, pokonya seperti suami yang di idamkan setiap wanita, kini berubah bagai kehancuran rumah tangga, dan mungkin kata percerain sudah berlabuh diujung tanduk..

meskipun gaji suaminya hanya pas, untuk makan dan menyambung hidup setiap harinya, mba Yeni tak pernah protes dan mengeluh,
karna mba Yeni pikir, itu sudah terbayarkan oleh kebahagiaan yang tiada duanya..
dan sejak saat itu pula, mereka sudah tidak pernah lagi tidur satu kamar..
apabila mba Yeni tidur di kamar maka suaminya tidur di depan tv/ruang tengah, dan apabila mba Yeni tidur di ruang tengah, maka suaminya tidur di kamar..
Dan sejak saat itu pula, rasa haus akan seksualitas wanitanya mulai tertutup..
Mba Yeni sudah tidak pernah lagi disentuh oleh suaminya, meskipun mba Yeni sendiri lah yang meminta, namun suaminya tak pernah lagi meladeni hasrat nya..
yaa ya, memang wajar apabila sebuah rasa itu selalu ter inginkan olehnya, karna memang mungkin itu sudah menjadi sebuah kebutuhan fisik yang harus dijalankan sebagai perempuan yang sudah berumah tangga dan memiliki nafsu birahi..

Malang memang nasib mba Yeni, padahal ia sebenarnya wanita baik dan cantik tapi memang jodohnya mendapatkan suami yang seperti itu, dan yang menjadi tanda tanya besar olehku kenapa suaminya bisa berubah sedemikian drastisnya ..

Akhirnya mba Yeni pun selesai mengutarakan semua masalahnya, kepadaku..

Rasa iba, jelas terjadi pada hatiku, rasa kasihan apalagi.. namun aku hanya bisa memikirkan apa yang harus kuperbuat jika masalahnya seperti ini, sedangkan berkeluarga pun aku belum pernah merasakannya, jadi pengalaman seperti ini pun nihil,

“Yaudah ya Ruu, mba mau pulang, ngga enak udah malem takut ada tetangga yang liat..” Ucap mba Yeni..

tapi aku masih termenung, dan belum memperhatikan mba Yeni berbicara ..

termenungku berubah kaget, saat mba Yeni yang akan pulang kerumah dan berdiri malah membungkuk dan mencium bibirku hingga beberapa saat,..

Jantungku seolah berhenti saat mba Yeni mengecupku.. diam tak bisa bernafas, tak bisa bergerak, seakan terhipnotis oleh kecupan mba Yeni..

beberapa saat berlalu, mba Yeni pun melepaskan kecupan bibirnya…

“Maafin mba Ruu…” Ucap mba Yeni lalu berjalan ke depan pintu

disitu aku makin terdiam dan tak percaya , hanya pandangan kosong dan rasa kaget yang ada di benakku..

“astagaaaa…………………………..” benakku

“Mbaa…..” Panggilku, saat mba Yeni membuka pintu…

Lalu mba Yeni pun menoleh, hingga kita saling bertatapan tajam sampai beberapa saat ….

Akhirnya mba Yeni, pun tersenyum kepadaku, sebelum ia menutup pintu kontrakanku dan aku pun membalas senyumnya …

Aku makin terpanah dan termenung heran, namun tersenyum mengingat kejadian barusan..
berdiri, dan mengingat lagi hal barusan dan tersenyum lagi,

“hahhhhhhhhhh…………………………mba Yeni…….” benakku.. tersenyum

loncat ketempat tidur … Gubrakkkkkkk…………………. hehehehe….

Author: 

Related Posts