Cerita Sex Akulah Lelakimu. – Part 8

Cerita Sex Akulah Lelakimu. – Part 8by adminon.Cerita Sex Akulah Lelakimu. – Part 8Akulah Lelakimu. – Part 8 Chapter 6: Aku Lelakimu YAACCCKK!! YAAACCCKK!! YAAAACCKKK!! Gue masih mengeluh bingung sendirian di kamar.. entah begimana gue nyanyiin lagu buat Erlin. Sumpah bingung gue.. tapi yah gue merasa tertantang juga sih untuk semakin ngebuktiin seberapa besar cinta gue ke dia ini.. IYAK IYAK!! Emang ini terlalu cepet.. tapi kan? Ah, […]

tumblr_ns7k62ObtH1tttj14o3_1280 tumblr_ns7k62ObtH1tttj14o4_1280 tumblr_ns35v2d6Hq1ux0cnno1_500Akulah Lelakimu. – Part 8

Chapter 6: Aku Lelakimu

YAACCCKK!! YAAACCCKK!! YAAAACCKKK!! Gue masih mengeluh bingung sendirian di kamar.. entah begimana gue nyanyiin lagu buat Erlin. Sumpah bingung gue.. tapi yah gue merasa tertantang juga sih untuk semakin ngebuktiin seberapa besar cinta gue ke dia ini.. IYAK IYAK!! Emang ini terlalu cepet.. tapi kan? Ah, Sudahlah..

Eh.. Eh.. Ennggg.. TAPI KAN GUE NGGAK BISA NYANYI.. BERANTAKAN SUMPAH, BELAGAK SOK-SOK NERIMA TANTANGAN MACEM BEGINIAN PULAAAK!! HALAAAH!! Rasa pesimis masih aja menaungi pikiran gue.. Khaaakkkh!! Gini nih jadi gue.. bilang okenya optimis, giliran mau ngejalaninnya pesimis. SHIT!!

Gue yakin banget, yakin banget sumpah.. saat gue nyanyi tuh pasti dewi Gangga turun dari khayangan Cuma buat nyemplungin muka ganteng gue di comberan sambil diinjek-injek muka gue.. LO, JANGAN NYANYI LAGI YAH, KAMFREEETTT!! SUARA LO, BIKIN DEWI-DEWI DI KHAYANGAN JADI NGGAK BISA TIDUR SIANG.. NGERTI LO!! mungkin itulah caci makinya dewi Gangga.

Hmm.. Tapi yaudahlahya.. yang begini-begini mah dicuekin aja. Ehm.. Tapi kan.. tapi kan gue juga nggak bisa maen gitar. Ehm.. Oh iya gue punya temen yang jago kan maen gitarnya.. Hehe Minta tolong si Aji ajalah. Sip-sip kembali lagi otak gue berpikir untuk melanjutkan langkah-langkah berikutnya.

Gue maen gitarnya sih oke aja, Den.. Tapi kalo lo yg nyanyi, lo potong dulu deh kuping gue, nanti abis lo selesai nyanyinya, lo pasang lagi. Jiaaaaahhh.. Kampret-kampret.. Ya, ya itulah omongan si Aji waktu gue ke rumahnya buat minta tolong maenin gitar buat ngiringin gue nyanyi. Sial emang.. Hina banget suara ini.. tapi dari situ gue belajar satu hal. Ternyata seganteng apapun itu, tuhan masih menyelipkan banyak kekurangan. Tsaaahh!!

Akhirnya Gue mulai deh project terpenting dalam masalah percintaan gue ini. Gue berdua sama si Aji mulai searching-searching lagu yang liriknya dalem tuh apa. Udah hampir berjam-jam juga nyari lagu, tapi feelnya kok gue nggak dapet-dapet. Hoaaallaah!! Udah nggak kerasa juga, udah hampir tengah malem. Yowes dah.. Akhirnya gue berdua mutusin buat ke net dulu aja deh. Ngedota sampe pagi. Menghibur diri sebelum suara ini mulai memalukan diri ini.

Di Net Ngedota.. Sejam kemudian.. Masih ngedota.. Tiga jam kemudian.. Masih juga ngedota.. Lima jam kemudian.. Masih lanjut ngedota.. Sampai akhirnya pagi menyambut gue.

Jam 06.00 WIB.. Udah pagi juga ternyata, billing juga udah abis. Pengen lanjut nyari lagu, udah ngantuk.. Yaudah deh pulang!!..

Sesampainya gue dirumah. Sewaktu mau buka pager. Gue terhenti sebentar, mendengarkan sebuah lagu yang terdengar dari depan rumah gue. Biasalah pagi-pagi, tetangga depan rumah gue ini pasti selalu nyetel musik yang lumayan kenceng juga sih. Biasanya lagu-lagu jawa, kok tumben2an nih pagi, doi nyetel lagu mellow..

Gue dengerin terus, gue perhatiin setiap lirik-lirik yang terlontar dari sang penyanyi yag suaranya agak gue kenal ini. Hmm.. Liriknya bagus juga, Kuat banget deh. Jadi penasaran apa judul lagunya. Gue liat kea rah rumah tetangga gue. Doi lagi nyapu halaman rumahnya. Tanya, Ah!!

Bu.. Bu.. Ini lagu judulnya apa? Gue mulai kepo pagi-pagi.

Tetangga gue pun menjelaskan judul lagu itu apa dan siapa yang nyanyi,walaupun gue sempet tercengang juga, kok lagu sekuat ini napa harus dia yang nyanyi sih. Tapi bodoamatlah.

Setelah masuk kamar, gue nggak jadi langsung tidur. Selain masih karena penasaran sama tuh lagu dan masih ingin mendalami setiap lirik indah yang ada di lagu itu. Akhirnya gue download tuh lagu.. Setelah complete, langsung gue kirim deh ke si Aji, biar tuh lagu nanti cepet di kuliknya sama doi.

Besoknya, Si Aji langsung sukses mengulik lagu itu, dan di hari itu juga, gue sama si Aji akhirnya sukses membuat rekaman lagu itu versi kita berdua dengan suara yang mungkin enek di denger. Enek ya bukan Enak.

Gue ngajak Erlin ketemu, gue pengen cepet-cepet dia dengerin tuh rekaman. Gue ajak Erlin ketemuan, tapi dia bilang, kirimin aja dulu, Den.

Kirimin aja dulu, Den. Begitulah kata Erlin.

Dan.. Okelah.. Gue send tuh lagu lewat BBM, Berharap nasib baik menyelimuti gue hari ini.

Datanglah bila engkau menangis
Ceritakan semua yang engkau mau
Percaya padaku.. Aku lelakimu..

Mungkin pelukku tak sehangat senja
Ucapku tak menghapus air mata
Tapi ku disini.. Sebagai lelakimu..

Akulah yang tetap
Memelukmu Erat, Saat kau berpikir
Mungkinkah berpaling..
Akulah yang nanti
Menenangkan badai, agar tetap tegar
Kau berjalan nanti..

Yap, Sebuah lagu Aku Lelakimu dari Anang Hermansyah lah yan akhirnya membuat gue menjatuhkan pilihan untuk gue nyanyikan sesuai permintaan Erlin.

Agak lama juga nunggu balasan Erlin, bikin gue bête juga sih.. penasaran banget dia bakal bilang apa. Tapi aahh.. auklah.. gue ke net aja dah sembari nunggu. Daripada bego sendiri.

*****
Baru aja mau masukin motor ke net.. Gue dikejutkan sama keberadaan Erlin yang ada diparkiran net. Nggak nyangka gue. Ngapain nih orang? Gelagapan gue, nggak tau mau ngomong apa. Masih nggak nyangka, Sumpah!

PLAAAAAKKKKKKK!! Sebuah tamparan yang lumayan kenceng mendarat pipi kanan gue yang tirus ini.

Lama amat sih.. udah nungguin daritadi juga.. Huh!

Auuuwww.. ya kan gue nggak tau lu disini. Lah lagi ngapa juga lu dimari? Bukannya BBM dulu

Oh, Jadi ngusir? Nggak seneng gue disini.. Nggak seneng nih disamperin Calon?

HAAAHH? HAAAAHH? Calon? Maksudnya Calon apa nih? Kok si Erlin jadi aneh gini sih. Udah baru dateng gue langsung digampar + dimarahin pulak.. sekarang dengan enaknya dia senyum sambil ngomong Calon. Calon apa coba? Calon pacar kali yee.. Heheheh.. ASIIIIKK!! Ucap gue dalem hati setelah mendengar ocehan Erlin yang merasa diusir sama gue, tapinya nggak marah. Malah disenyumin kaya ngeledek gitu.

Di dalem net. Temen-temen gue yang kampret ngeliatin ke gue. Siul-siulan bernada ledekan serta Ciyeeeee-Ciyeeeeean mulai kedengeran. Ah kampret emang, Bikin tambah malu aja. Gue masih bengong natap clingak-clinguk sambil garuk-garuk pala. Masih nggak nyangka, Nggak nyangka jug ague malah jadi bego gini.

Heeey.. Kok malah bego gitu sih? Tanya Erlin yang mulai menyadari kebegoan saat itu.

Ennnggg..Enggghhh.. Seketika mulut gue berasa kelibet kawat, bingung mau ngomong apa.

Haii.. Lelakiku.. Kok bengong sih? Tanyanya berlanjut, kali ini ada kata lelakiku. Shit!! Apa Erlin lagi ngegoda gue..

Kerumah gue aja yuk? Ajak gue yang masih belum nangkep pertanyaan dia barusan.

Nggak!! Gue mau disini aja. Gue mau pamer sama temen-temen lu itu, mau pamer biar semua orang pada tau, kalo saat ini, orang yang bernama Dendi itu adalah Lelaki hebatnya Erlin seorang. Erlin berkata sambil sedikit menaikkan volume suaranya.

Momennya kan pas, kaya waktu lu ngajak kenalan. Saat itu lu rela malu2in diri lu di depan banyak orang. Dan saat ini juga, gue mau orang-orang tau, kalo lelaki yang sempet gue permalukan itu adalah lelaki yang hebat. Lelaki yang membuat gue mulai kembali yakin sama cinta. Kembali lagi siap untuk memulai sebuah kisah yang baru. Dan itu bersama lo, Den. Erlin berkata seolah-olah dia lagi nembak gue. Dia meyakinkan perkataannya, dan sepertinya ini adalah sebuah jawaban atas pertanyaan gue di malam tahun baru lalu.

Gue nggak bisa jawab apa-apa.. Gemetaran hati gue..Sumpah, Serius, Nggak bisa ngomong apa-apa lagi, Biarlah air mata kebahagiaan ini mengalir. Mungkin itu bisa menandakan betapa bahagianya gue saat ini.

Akhirnya gue coba memaksa bibir ini untuk mengeluarkan kata-kata. Dan akhirnya berhasil, walaupun hanya beberapa kata saja yang terucap.

Gue cinta sama lu, Lin sampai kapanpun. Hanya itu yang dapat gue ucapkan.. Gue sangat-sangat bahagia sekali saat ini.

Gue juga, Den. Kamulah Lelakiku. Balesnya menerangkan kalau gue ini adalah lelakinya, sekaligus menjelaskan kalau saat ini juga, kita berdua resmi sebagai pasangan kekasih. Aaaaahhh.. Thanks God.

Sebuah pelukan lah yang mampu menyiratkan kebahagiaan kita berdua saat ini. Dan beberapa teriakan dari dalam net membuat kita berdua makin tersenyum puas. Tersenyum penuh kesiapan menanti perjalanan baru menuju kebahagiaan baru.

Ehm.. tapi suara kamu, ancur banget sumpah!

BAHAGIALAH!!

Bersambung

Author: 

Related Posts